Hadith Encyclopedia



بحث عن

Saturday, June 16, 2012

Q&A: Hukum memberikan zakat kepada penuntut ilmu



Soalan: Apakah hukum memberikan zakat kepada penuntut ilmu?


الجواب: طالب العلم المتفرغ لطلب العلم الشرعي وإن كان قادراً على التكسب يجوز أن يعطى من الزكاة، لأن طالب العلم الشرعي نوع من الجهاد في سبيل الله، والله تبارك وتعالى جعل الجهاد في سبيل الله جهة استحقاق في الزكاة فقال: (إِنَّمَا الصَّدَقَاتُ لِلْفُقَرَاءِ وَالْمَسَاكِينِ وَالْعَامِلِينَ عَلَيْهَا وَالْمُؤَلَّفَةِ قُلُوبُهُمْ وَفِي الرِّقَابِ وَالْغَارِمِينَ وَفِي سَبِيلِ اللَّهِ وَابْنِ السَّبِيلِ فَرِيضَةً مِنَ اللَّهِ وَاللَّهُ عَلِيمٌ حَكِيمٌ) .





Jawabnya: Penuntut ilmu yang telah meluangkan masanya untuk menuntut ilmu syar’i, walaupun dia mampu menyara hidup, harus untuk diberikan zakat, kerana seorang penuntut ilmu syar’I adalah salah satu jenis Jihad di jalan Allah, dan Allah tabaraka wata’ala menjadikan Jihad di jalan Allah salah satu sebab berhak menerima zakat, seperti di dalam firmanNya: Sesungguhnya zakat-zakat itu, hanyalah untuk orang-orang fakir, orang-orang miskin, amil zakat, para mu'allaf yang dibujuk hatinya, untuk (memerdekakan) hamba, orang-orang yang berhutang, untuk jalan Allah dan untuk mereka yang sedang dalam perjalanan, sebagai suatu ketetapan yang diwajibkan Allah, dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.” [at-Taubah:60]
[Jawapan oleh Shaikh Muhammad bin Saleh al-'Uthaimin]

No comments:

Post a Comment