Hadith Encyclopedia



بحث عن

Thursday, June 23, 2011

RE: SIRI MEMAHAMI DAN TADABBUR AL-QURAN - Surah al-Fatihah (7)

Perbincangan kita kali ini tentang surah al-Fatihah ayat:

الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
“Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.”
[al-Fatihah : 3]

Akhir perbincangan, kita telah menterjemahkan maksud ayat 2 di dalam Surah al-Fatihah seperti berikut:

“Segala pujian Hanya untuk Allah, dan Dialah sahaja yang berhak menerimanya kerana Allahlah satu-satunya Pencipta, Pentadbir, Pemberi rezeki, Pemilik sekalian alam, dan tiada langsung satu makhluk pun mampu lakukan, walaupun sedikit, seperti Allah.”

Pujian untuk Allah di atas diteruskan dengan ayat seterusnya iaitu dua nama Allah yang memberikan gambaran kasih sayang atau rahmat Allah yang tersangat luas, merangkumi semua makhluk. Rahmat Allah ini sebahagiannya sudah disediakan untuk kita dan terus menerus dinikmatinya, seperti firman Allah:

“(Tuhan) Yang Maha Pemurah, Yang telah mengajarkan al Quran. Dia menciptakan manusia. Mengajarnya pandai berbicara. Matahari dan bulan (beredar) menurut perhitungan. Dan tumbuh-tumbuhan dan pohon-pohonan kedua-duanya tunduk kepada Nya”
[ar-Rahman : 1 – 6]

“Dan Allah telah meratakan bumi untuk makhluk(Nya). Di bumi itu ada buah-buahan dan pohon kurma yang mempunyai kelopak mayang. Dan biji-bijian yang berkulit dan bunga-bunga yang harum baunya. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?.”
[ar-Rahman : 10 – 13]

Sebahagiannya, kita akan menerimanya di Akhirat nanti SEKIRANYA KITA BERIMAN, seperti firman Allah:

“Pada hari yang di waktu itu ada muka yang putih berseri, dan ada pula muka yang hitam muram. Adapun orang-orang yang hitam muram mukanya (kepada mereka dikatakan): "Kenapa kamu kafir sesudah kamu beriman? Kerana itu rasakanlah azab disebabkan kekafiranmu itu." Adapun orang-orang yang putih berseri mukanya, maka mereka berada dalam Rahmat Allah (Syurga); mereka kekal di dalamnya.”
[Aali ‘Imran : 106 – 107]

Tersangatlah luas Rahmat Allah sehinggakan Allah, Tuhan yang menjadikan sekalian alam, yang berkuasa penuh dalam segalanya, menurunkan ayat memanggil semua yang melampau batas, yang bergelimang dengan dosa dengan mengingkari perintah-perintahnya, agar mereka bertaubat kepadanya, dan tidak putus asa dengan RahmatNya, seperti firmanNya:

“Katakanlah: "Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”
[az-Zumar: 53]

Ayat di atas bukanlah tiket untuk kita terus bergelimang dengan dosa tanpa bertaubat, dan tetap mengharapkan RahmatNya. Itu lah yang dikatakan sebagai “angan-angan”, bukan “harapan”, kerana “harapan” hanya benar sekiranya disertai dengan usaha. Oleh itu, Allah menyebutkan ayat berikut selepas ayat di atas:

“Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu, dan berserah dirilah kepada-Nya sebelum datang azab kepadamu kemudian kamu tidak dapat ditolong (lagi). Dan ikutilah sebaik-baik apa yang telah diturunkan kepadamu dari Tuhanmu sebelum datang azab kepadamu dengan tiba-tiba, sedang kamu tidak menyedarinya,”
[az-Zumar: 54-55]

Sekiranya sudah terlambat, maka inilah kata-kata kita seperti yang diberitahu kepada kita oleh Allah yang Maha Mengetahui dalam sambungan ayat di atas:

“supaya jangan ada orang yang mengatakan: "Amat besar penyesalanku atas kelalaianku dalam (menunaikan kewajiban) terhadap Allah, sedang aku sesungguhnya termasuk orang-orang yang memperolok-olokkan (agama Allah ).”
[az-Zumar: 56]

Allah yang bersifat Rahmat yang tersangat luas ini, sudah tentu berhak diterima pujian-pujian, dan pujian-pujian itu khususnya untuk Allah sahaja!

Maka, terjemahan ayat kedua surah al-Fatihah boleh ditambah seperti berikut:

“Segala pujian Hanya untuk Allah, dan Dialah sahaja yang berhak menerimanya kerana Allahlah satu-satunya Pencipta, Pentadbir, Pemberi rezeki, Pemilik sekalian alam, dan tiada langsung satu makhluk pun mampu lakukan, walaupun sedikit, seperti Allah, dan kerana Dialah yang bersifat dengan Rahmat yang tersangat luas.”

Segala-pujian untuk Allah.

No comments:

Post a Comment