Hadith Encyclopedia



بحث عن

Sunday, April 11, 2010

Q&A: Tambahan pada selawat dan salam.


Soalan:


1. ALLAHUMMA SOLLI 'ALA SAYYIDINA MUHAMMAD WA 'ALA SAYYIDINA MUHAMMAD......

2. ASSALAMUALAIKUM WARAHMATULLAHI TAALA WABARAKHATU
Mohon pencernaan tentang perkataan SAYYIDINA dan TAALA?

Jawapan:
Kedua-dua soalan di atas perlu dilihat dari segi lafaz-lafaznya yang diajar nabi (SAW) secara khusus, dan bukan pada maknanya samada benar atau tidak. Inilah pengajaran yang kita dapat daripada teguran nabi (SAW) sendiri kepada sahabatnya, al-Baraa' bin 'Aazib.


حديث الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ قَالَ: قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: إِذَا أَتَيْتَ مَضْجَعَكَ، فَتَوَضَّأ وُضُوءَكَ لِلصَّلاَةِ ثُمَّ اضْطَجِعْ عَلَى شِقِّكَ الأَيْمَنِ ثُمَّ قُلِ: اللهُمَّ إِنِّي أَسْلَمْتُ وَجْهِي إِلَيْكَ وَفَوَّضْتُ أَمْرِي إِلَيْكَ وَأَلْجَأْتُ ظَهْرِي إِلَيْكَ رَغْبَةً وَرَهْبَةً إِلَيْكَ لاَ مَلْجَأَ وَلاَ مَنْجَا مِنْكَ إِلاَّ إِلَيْكَ اللهُمَّ آمَنْتُ بِكِتَابِكَ الَّذِي أَنْزَلْتَ وَبِنَبِيِّكَ الَّذِي أَرْسَلْتَ فَإِنْ مُتَّ مِنْ لَيْلَتِكَ، فَأَنْتَ عَلَى الْفِطْرَةِ وَاجْعَلْهُنَّ آخِرَ مَا تَتَكَلَّمُ بِهِقَالَ، فَرَدَدْتُهَا عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَلَمَّا بَلَغْتُ اللهُمَّ آمَنْتُ بِكِتَابِكَ الَّذِي أَنْزَلْتَ قُلْتُ: وَرَسُولِكَ قَالَ: لاَ وَنَبِيِّكَ الَّذِي أَرْسَلْتَ


Daripada al-Bara bin 'Aazib: Nabi (SAW) bersabda: "Apabila kamu hendak tidur, ambillah wudu' seperti untuk salat, kemudian baringlah di atas sisi sebelah kanan kemudian katalah:


اللهُمَّ إِنِّي أَسْلَمْتُ وَجْهِي إِلَيْكَ وَفَوَّضْتُ أَمْرِي إِلَيْكَ وَأَلْجَأْتُ ظَهْرِي إِلَيْكَ رَغْبَةً وَرَهْبَةً إِلَيْكَ لاَ مَلْجَأَ وَلاَ مَنْجَا مِنْكَ إِلاَّ إِلَيْكَ اللهُمَّ آمَنْتُ بِكِتَابِكَ الَّذِي أَنْزَلْتَ وَبِنَبِيِّكَ الَّذِي أَرْسَلْتَ

Terjemahan: "Wahai Allah! Aku tundukkan wajahku kepadaMu, dan serahkan urusanku kepadaMu. Aku bertawakkal kepadaMu, dengan harapan dan takut kepadaMu. Tiada tempat berlindung mahupun tempat menyelamatkan diri kecuali kembali kepadaMu, aku beriman dengan kitabMu yang Engkau turunkan dan dengan nabiMu yang Engkau utuskan."Sekiranya kamu mati di malam kamu itu, kamu dalam keadaan fitrah (bersih tanpa dosa) dan jadikanlah ia (doa tersebut) kata-kata akhirmu."

Al-Bara berkata: Maka aku pun mengulang doa itu kepada nabi (SAW), dan ketika aku sampai:

اللهُمَّ آمَنْتُ بِكِتَابِكَ الَّذِي أَنْزَلْتَ
"Wahai Allah! Aku beriman dengan kitabMu yang Engkau turunkan."

Aku kata: وَرَسُولِكَ "... dan RasulMu.."

Nabi (SAW) pun berkata: "Bukan! وَنَبِيِّكَ الَّذِي أَرْسَلْتَ "Dan nabiMu yang Engkau telah utuskan!"
[Muttafaq 'alayhi]

Fatwa al-Lajnah ad-Daaimah (Saudi):

الأصل في الأذكار المقيدة وسائر العبادات التوقيف عند ما ورد من عباراتها وكيفياتها في كتاب الله وسنة رسوله صلى الله عليه وسلم

"Asal dalam zikir-zikir khusus dan lain-lain ibadat adalah at-Tauqif (berhenti setakat) sebutan dan cara yang terdapat di dalam Kitab Allah dan Sunnah RasulNya." [kemudian disebutkan hadith al-Baraa' di atas sebagai dalil.]

Terdapat juga jawapan di dalam website Islam QA tentang uslub doa ketika solat. Sila baca di: http://www.islam-qa.com/ar/ref/7646

Oleh kerana ianya agak panjang untuk diterjemah ke bahasa malaysia, saya terjemahkan sahaja bahagian yang relevan dengan soalan di atas:

Soalan: Adakah wujud cara tertentu untuk berdoa ketika solat?
Jawapan: "Alhamdulillah. Mungkin penyoal bermaksud dengan soalannya itu tentang doa di dalam solat. Oleh itu, ketahuilah, wahai saudaraku, bahawa sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad (SAW), maka sebaik-baik doa adalah apa sahaja yang tepat dengan sunnah nabi (SAW). Sepatutnya, seseorang muslim itu menjaga dan mempertahankan lafaz nabawi tanpa menambah atau mengurang atau mengubah. [Kemudian hadith al-Baraa' di atas disebut sebagai dalil]

Pengarang Tuhfat ul-Ahwazi (sharh Sunan at-Tirmizhi) menulis:
"Mereka menyebut berbagai pendapat tentang teguran nabi ini... Berkata al-Haafiz (Ibn Hajr al-'Asqalani): 'Sebaik-baik hikmah yang disebut tentang teguran nabi itu ke atas orang yang menyebut 'Rasul' berbanding dengan 'Nabi' adalah lafaz-lafaz zikir adalah tauqifiyah dan ianya mempunyai ciri-ciri tersendiri dan rahsia-rahsia yang tidak dapat dikiaskan, dan wajib mempertahan lafaz yang datang (daripada nas-nas).

Inilah pilihan al-Maziri, katanya: "Maka hendaklah memadai dengan lafaz yang datang (daripada nas-nas) dengan huruf-hurufnya, dan kemungkinannya ganjarannya berkaitan dengan huruf-huruf itu dan barangkali ianya diwahyukan kepada dengan perkataan-perkataan itu maka mestilah menyebutnya dengan huruf-hurufnya.'"

No comments:

Post a Comment